Teori Belajar Hull (1884-1952)

4 min read

Teori belajar Hull

HermanAnis.com – Prinsip-prinsip utama teori belajar Hull adalah adanya reinforcement, peranan dari intervening variable pada hubungan S-R, bahasan selengkapnya sebagai berikut.

Sekilas Tentang Clark L. Hull

Teori Belajar Hull

Leonard Clark Hull di lahirkan di Akron, New York pada 24 Mei 1884. Ia dibesarkan di Michigan, dan mendiami satu kelas selama bertahun-tahun.

Hull mempunyai masalah kesehatan di mata, mempunyai orang tua yang miskin, dan pernah menderita folio. Pendidikan yang ditempuhnya beberapa kali terputus karena sakit dan masalah keuangan.

Tetapi setelah lulus, dia memenuhi syarat sebagai guru dan menghabiskan banyak waktunya untuk mengajar di sekolah yang kecil.

Setelah memperoleh bachelor dan gelar master di Universitas Michigan, ia beralih ke psikologi, dan menerima Ph.D.Psikologi di tahun 1918 dari University of Wisconsin, di mana dia tinggal selama sepuluh tahun sebagai instruktur.

Penelitian doktornya pada “Aspek kuantitatif dari Evolution of Concepts” telah diterbitkan dalam Psychological Monographs.

Selama waktu itu, Hull mempelajari efek dari merokok tembakau pada kinerja, yang kemudian di bahasnya pada beberapa literatur yang disertai dengan pengujian, selanjutnya mulai penelitian tentang saran dan hipnose.

Pada 1929, Clark Hull melanjutkan penelitiannya di Yale University dan mulai yang serius terhadap perkembangan teori perilakunya. Pemikirian Hull sangat dipengaruhi oleh psikologi behavioristik. Clark Hull meninggal pada 10 Mei 1952, di New Haven, Connecticut.

Teori Belajar Hull

Clark Hull dalam penelitiannya mengembangkan sistem yang rumit dan sangat bergantung kepada matematika elaborasi.

Pada dasarnya, teori belajar Hull berpusat pada perlunya memperkuat suatu pengetahuan yang sudah ada. Perilaku individu yang dil ihat dalam konteks homeostatic model selalu mencari keseimbangan dari “drive memaksa.” Inti tingkat analisis psikologis adalah gagasan mengenai “variabel intervensi,” yang di jelaskan sebagai “unobservable perilaku.”

Dengan demikian, dari perspektif yang murni perilaku Clark Hull di kembangkan John B. Watson ‘s yaitu rangsangan-respon (S-R) ke stimulus-organisme-respons (S-O -R), atau variabel campuran.

Dari teori Clark Hull yang sistematis, di hasilkan banyak sekali penelitian. Hull sangat berkeras dan taat pada metode ilmiah, yaitu dengan rancangan percobaan yang di kontrol dan analisis data yang diperoleh.

Perumusan deduktif dari teori belajar Hull melibatkan serangkaian postulat yang akhirnya harus di uji oleh eksperimen. Salah satu aspek dari pekerjaan Hull adalah pada tes bakat yang akan membuktikan instrumental dalam perkembangan behaviorismenya.

Untuk memfasilitasi penghitungan dari correlations antara berbagai tes, ia membangun sebuah mesin untuk melakukan perhitungan, menyelesaikan proyek pada tahun 1925 dengan dukungan dari National Research Council.

Selain dari mesin praktis manfaat, keberhasilan proyek Hull yang bersifat fisik dengan perangkat yang tepat, susunan komponen yang mampu melakukan operasi karakteristik dari proses mental tingkat tinggi.

Hasil studi Utama Hull adalah untuk mengekang tuntutan yang luar biasa dari hypnotists, terutama mengenai perbaikan luar biasa dalam pengetahuan atau indera di bawah hipnose.

Hull di anggap Thomas Hobbes dan David Hume sebagai falsafah leluhur dari behaviorisme dan melihat di Pavlov’s reflexes kondisi fisik dari analogues Hume’s sederhana “jejak” dan dari hukum asosiasi.

Desain mesin Clark Hull yang dapat memperlihatkan perilaku cerdas adalah sama dengan formulasi dari teori perilaku. Clark Hull juga di kenal untuk perdebatan dengan Edward C. Tolman pada prinsip-prinsip behaviorisme.

Tolman percaya bahwa pembelajaran dapat terjadi karena ketiadaan tujuan. (identifikasi ini sebagai “latent learning”), sedangkan Hull menegaskan bahwa tujuan harus di bayangkan sebagai suatu “pahala” atau “penguatan” dan belajar perlu untuk terjadi.   

Clark Hull sering dikaitkan dengan ilmu hypnosis modern. Karyanya Hypnosis dan Suggestibility (1933) adalah ilmu yang ketat fenomena, menggunakan statistik dan analisis eksperimental.

Dari hasil studi Hull menunjukkan secara tegas bahwa semua bentuk hipnosis tidak memiliki hubungan dengan tidur: ” hipnose tidak tidur … ia tidak memiliki hubungan khusus dengan tidur, dan seluruh konsep tidur ketika di terapkan ke keadaan hypnosis tidak berlaku (obscures)”.  

Dari percobaan Hull yang menampilkan kenyataan dari beberapa fenomena klasik seperti hipnotis anestesi dan pasca-hipnotis amnesia.

Hypnosis juga dapat menyebabkan peningkatan moderat tertentu kapasitas fisik dan mengubah ambang dari stimulasi indrawi, terutama efek dramatis.

Eksperimental dalam psikologi, ia menciptakan “andai-deduktif” metode sistematis, setelah pengamatan dan elaborasi dari hypotheses.

Metode ini membawa definisi conceptualized axioms yang membantu dia mengembangkan teorinya. Dia percaya bahwa perilaku merupakan kumpulan interaksi antara seorang individu dan lingkungannya.   

Dia menganalisis perilaku dari perspektif biologi adaptasi, atau optimasi kondisi hidup melalui pengurangan kebutuhan.

Sebagai behaviorist, Hull menyatakan bahwa psikologis di lihat pada pembentukan kebiasaan, yang merupakan akumulasi pengalaman lingkungan untuk beradaptasi secara efektif.

Pendekatan padangannya benar-benar sistematis. Dengan menitikberatkan pentingnya pengamatan dan eksperimen.
Dalam strategi ini, pendekatan mengikuti geometri Euclidian, sebuah perilaku atau formulasi prinsip yang pertama kali di postulatkan dan kemudian di uji secara ketat.

Hull berhasil mengujinya dan sangat di dukung kepercayaan prinsip yang mengakibatkan kegagalan revisi dari prinsip. Dari teori belajar Hull yang positif dan mengikuti kerangka logis, maka secara empiris dapat di verifikasi melalui demonstrasi.

Mirip dengan BF Skinner, Clark Hull menekankan pentingnya penguatan, karena belajar adalah untuk mengambil tempat. Penguatan berhasil karena mengakibatkan pengurangan penurunan.

Dengan demikian, konsep drive dan pengurangan menjadi aspek yang penting dari teori belajar Hull. Dia di anggap sebagai organisme pada lingkungan yaitu prediksi, atau tanggapan sementara yang telah di ketahui organisme output.

Sistem ilmiah Clark Hull sangat baik di lihat sebagai kegagalan, yang telah membawa kepada kognitif revolusi di tahun 1960, dan sebagai pelopor ke alam kognitif psikologi dari pengolahan informasi dan pendekatan intelijensi buatan.

Teori Belajar Hull

Kerja Hull juga telah di anggap baik sebagai usaha yang mulia untuk menetapkan standar yang tinggi untuk psikologi sebagai ilmu pengetahuan alam, dan sebagai obyek pelajaran dari kegagalan dalam model ilmu alam untuk psikologi dan merusak efek dari retorika ilmiah.

Pada dekade sebelum dan setelah Perang Dunia II, Clark Hull di lambangkan psikolog ‘berharap bahwa psikologi dapat menjadi tujuan ilmu alam.

Hull membentuk reputasi sebagai eclectic eksperimental psikolog, kemudian naik ke keulungan sebagai teoretikus belajar. Hull yang paling penting adalah karya-Mathematico Rote deduktif Theory of Learning (1940), dan Prinsip Perilaku (1943), yang mendirikan analisis pembelajaran.

Sepanjang karirnya, Hull mengembangkan ide di berbagai bidang psikologi, terutama psikologi belajar, hipnotis, teknik sugesti. Metode yang paling sering di gunakan adalah eksperimental laboratorium. Prinsip-prinsip utama teorinya:

  1. Reinforcement adalah faktor penting dalam belajar yang harus ada. Namun fungsi reinforcement bagi Hull lebih sebagai drive reduction daripada satisfied factor.
  2. Dalam mempelajari hubungan S-R yang perlu di kaji adalah peranan dari intervening variable (atau yang juga di kenal sebagai unsure O (organisme).
    Faktor O adalah kondisi internal dan sesuatu yang di simpulkan (inferred), efeknya dapat di lihat pada faktor R yang berupa output. Karena pandangan ini Hull dikritik karena bukan behaviorisme sejati.
  3. Proses belajar baru terjadi setelah keseimbangan biologis terjadi. Di sini tampak pengaruh teori Darwin yang mementingkan adaptasi biologis organisme.
Teori Belajar Hull

Hypothetico-deductive theory

Teori belajar Hull menggunakan metode deduktif, sehingga Hull percaya bahwa pengembangan ilmu psikologi harus di dasarkan pada teori dan tidak semata-mata berdasarkan fenomena individual (induktif).

Teori belajar Hull ini terdiri dari beberapa postulat yang menjelaskan pemikirannya tentang aktivitas otak, reinforcement, habit, reaksi potensial, dan lain sebagainya (Lundin, 1991, pp.193-195).

Sumbangan utama Hull adalah pada ketajaman teorinya yang detil, di tunjang dengan hasil-hasil eksperimen yang cermat dan ekstensif. Akibatnya ide Hull banyak di rujuk oleh para ahli behavioristik lainnya dan di kembangkan.

Kritikan terhadap Teori Belajar Hull

Kritik yang diberikan pada Hull diantaranya:

  1. Teorinya di anggap terlalu kompleks dan sulit di mengerti
  2. Idenya tentang proses internal di anggap abstrak dan sulit di buktikan melalui eksperimen empiris
  3. Partikularistic, usaha utk menggeneralisasi hasil eksperimen secara berlebihan. 

Sumber:

Blog Lainnya 

Demikian,
Semoga bermanfaat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *