Teori Belajar Gestalt

Teori Belajar Gestalt

HermanAnis.com – Teman-teman semua, pada kesemptan ini kita masih membahas tentang Teori Belajar menurut para Ahli, dimana kita akan fokus pada Teori belajar Gestalt. Teori belajar Gestalt memandang bahwa proses belajar terjadi dengan melepaskan pengertian obyek dari suatu konfigurasi dlam situasi tertentu

Teori Belajar Gestalt

A. Pengertian Teori Belajar Gestalt

Gestalt berasal dari bahasa Jerman yang mempunyai padanan arti sebagai “bentuk atau konfigurasi”. Tokoh utama dalam teori belajar Gestalt ini adalah Max Wertheimer, Wolfgang Kohler, Kurt Koffka yang semuanya berkebangsaan Jerman. Pokok pandangan Gestalt adalah bahwa obyek atau peristiwa tertentu akan di pandang sebagai sesuatu keseluruhan yang terorganisasikan. 

Teori Belajar Gestalt

Menurut Koffka dan Kohler, ada tujuh prinsip organisasi yang dapat digunakan dalam belajar, yang diantaranya adalah:

  1. Hubungan bentuk dan latar (figure and gound relationship); yaitu menganggap bahwa setiap bidang pengamatan dapat di bagi dua yaitu figure (bentuk) dan latar belakang.
    Penampilan suatu obyek seperti ukuran, potongan, warna dan sebagainya membedakan figure dari latar belakang. Bila figure dan latar bersifat samar-samar, maka akan terjadi kekaburan penafsiran antara latar dan figure.
  2. Kedekatan (proxmity); bahwa unsur-unsur yang saling berdekatan (baik waktu maupun ruang) dalam bidang pengamatan akan di pandang sebagai satu bentuk tertentu.
  3. Kesamaan (similarity); bahwa sesuatu yang memiliki kesamaan cenderung akan di pandang sebagai suatu obyek yang saling memiliki.
  4. Arah bersama (common direction); bahwa unsur-unsur bidang pengamatan yang berada dalam arah yang sama cenderung akan di persepsi sebagi suatu figure atau bentuk tertentu.
  5. Kesederhanaan (simplicity); bahwa orang cenderung menata bidang pengamatannya bentuk yang sederhana, penampilan reguler dan cenderung membentuk keseluruhan yang baik berdasarkan susunan simetris dan keteraturan; dan
  6. Ketertutupan (closure) bahwa orang cenderung akan mengisi kekosongan suatu pola obyek atau pengamatan yang tidak lengkap.

1. Asumsi dasar dalam Teori Belajar Gestalt

Terdapat empat asumsi yang mendasari pandangan Gestalt, yaitu:

  1. Perilaku “Molar“ hendaknya banyak di pelajari di bandingkan dengan perilaku “Molecular”. Perilaku “Molecular” adalah perilaku dalam bentuk kontraksi otot atau keluarnya kelenjar, sedangkan perilaku “Molar” adalah perilaku dalam keterkaitan dengan lingkungan luar.
    Berlari, berjalan, mengikuti kuliah, bermain sepakbola adalah beberapa perilaku “Molar”. Perilaku “Molar” lebih mempunyai makna di banding dengan perilaku “Molecular”.
  2. Hal yang penting dalam mempelajari perilaku ialah membedakan antara lingkungan geografis dengan lingkungan behavioral. Lingkungan geografis adalah lingkungan yang sebenarnya ada, sedangkan lingkungan behavioral merujuk pada sesuatu yang nampak.
    Misalnya, gunung yang nampak dari jauh seolah-olah sesuatu yang indah. (lingkungan behavioral), padahal kenyataannya merupakan suatu lingkungan yang penuh dengan hutan yang lebat (lingkungan geografis).
  3. Organisme tidak mereaksi terhadap rangsangan lokal atau unsur atau suatu bagian peristiwa, akan tetapi mereaksi terhadap keseluruhan obyek atau peristiwa.
    Misalnya, adanya penamaan kumpulan bintang, seperti : sagitarius, virgo, pisces, gemini dan sebagainya adalah contoh dari prinsip ini. Contoh lain, gumpalan awan tampak seperti gunung atau binatang tertentu.
  4. Pemberian makna terhadap suatu rangsangan sensoris adalah merupakan suatu proses yang dinamis dan bukan sebagai suatu reaksi yang statis.
    Proses pengamatan merupakan suatu proses yang dinamis dalam memberikan tafsiran terhadap rangsangan yang di terima.

Menurut pandangan Gestalt, proses belajar terjadi dengan jalan melepaskan pengertian obyek dari suatu konfigurasi dalam situasi tertentu untuk kemudian menempatkan dalam situasi konfigurasi lain dalam tata-susunan yang tepat. Judd menekankan pentingnya penangkapan prinsip-prinsip pokok yang luas dalam pembelajaran dan kemudian menyusun ketentuan-ketentuan umum (generalisasi).

Proses belajar akan terjadi apabila peserta didik telah menangkap prinsip-prinsip pokok dari suatu persoalan dan menemukan generalisasi untuk kemudian di gunakan dalam memecahkan masalah dalam situasi lain. Oleh karena itu, guru hendaknya dapat membantu peserta didik untuk menguasai prinsip-prinsip pokok dari materi yang di ajarkannya.

2. Pandangan Psikologi Teori Belajar Gestalt

Psikologi Gestalt bermula pada lapangan pengamatan (persepsi) dan mencapai sukses yang terbesar juga dalam lapangan ini. Demonstrasinya mengenai peranan latar belakang dan organisasinya terhadap proses-proses yang diamati secara fenomenal demikian meyakinkan sehingga boleh dikatakan tidak dapat di bantah.

Ketika para ahli Psikologi Gestalt beralih dari masalah pengamatan ke masalah belajar, maka hasil-hasil yang telah kuat/sukses dalam penelitian mengenai pengamatan itu dibawanya dalam studi mengenai belajar.

Karena asumsi bahwa hukum–hukum atau prinsip-prinsip yang berlaku pada proses pengamatan dapat di proses kepada hal belajar, maka untuk memahami proses belajar orang perlu memahami hukum-hukum yang menguasai proses pengamatan itu.

Pada pengamatan itu menekankan perhatian pada bentuk yang terorganisasi (organized form) dan pola persepsi manusia. Pemahaman dan persepsi tentang hubungan-hubungan dalam kebulatan (entities) adalah sangat esensial dalam belajar.

Psikologi Gestalt ini terkenal juga sebagai teori medan (field) atau lazim disebut cognitive field theory. Kelompok pemikiran ini sependapat pada suatu hal yakni suatu prinsip dasar bahwa pengalaman manusia memiliki kekayaan medan yang memuat fenomena keseluruhan lebuh dari pada bagian-bagiannya. 

Teori medan ini mengibaratkan pengalaman manusia sebagai lagu atau melodi yang lebih daripada kumpulan not, demikian pila pengalaman manusia tidak dapat di persepsikan sebagai sesuatu yang terisolasi dari lingkungannya.

Dengan kata lain berbeda dengan teori asosiasi maka teori medan ini melihat makna dari suatu fenomena yang relatif terhadap lingkungannya.

Sesuatu di persepsi sebagai pendek jika objek lain lebih panjang. Warna abu-abu akan terlihat lebih cerah pada bidang berlaatr belakang hitam pekat.

Warna abu-abu akan terliaht biru pada latar berwarna kuning. Belajar melibatkanproses mengorganisasikan pengalaman-pengalaman kedalam pola-pola yang sistematis dan bermakna.

B. Implemantasi dalam Pembelajaran

Aplikasi dalam pembelajaran

Penerapan teori belajar Gestalt dalam proses pembelajaran antara lain :

  1. Pengalaman tilikan (insight);
    Bahwa tilikan memegang peranan yang penting dalam perilaku. Dalam proses pembelajaran, hendaknya peserta didik memiliki kemampuan tilikan yaitu kemampuan mengenal keterkaitan unsur-unsur dalam suatu obyek atau peristiwa.
  2. Pembelajaran yang bermakna (meaningful learning);
    Kebermaknaan unsur-unsur yang terkait akan menunjang pembentukan tilikan dalam proses pembelajaran. Makin jelas makna hubungan suatu unsur akan makin efektif sesuatu yang di pelajari.
    Hal ini sangat penting dalam kegiatan pemecahan masalah, khususnya dalam identifikasi masalah dan pengembangan alternatif pemecahannya. Hal-hal yang di pelajari peserta didik hendaknya memiliki makna yang jelas dan logis dengan proses kehidupannya.  
  3. Perilaku bertujuan (pusposive behavior);
    Bahwa perilaku terarah pada tujuan. Perilaku bukan hanya terjadi akibat hubungan stimulus-respons, tetapi ada keterkaitannya dengan dengan tujuan yang ingin di capai.
    Proses pembelajaran akan berjalan efektif jika peserta didik mengenal tujuan yang ingin di capainya. Oleh karena itu, guru hendaknya menyadari tujuan sebagai arah aktivitas pengajaran dan membantu peserta didik dalam memahami tujuannya
  4. Prinsip ruang hidup (life space);
    Bahwa perilaku individu memiliki keterkaitan dengan lingkungan dimana ia berada. Oleh karena itu, materi yang di ajarkan hendaknya memiliki keterkaitan dengan situasi dan kondisi lingkungan kehidupan peserta didik.
  5. Proses dalam Belajar;
    Proses dalam Belajaryaitu pemindahan pola-pola perilaku dalam situasi pembelajaran tertentu ke situasi lain.

C. Prinsip Belajar dalam Teori Belajar Gestalt

Teori Belajar Gestalt

Keseluruhan ini memberikan beberapa prinsip belajar yang penting, antara lain :

  • Manusia bereaksi dengan lingkunganya secara keseluruhan, tidak hanya secara intelektual, tetapi juga secara fisik, emosional,sosial dan sebagainya
  • Belajar adalah penyesuaian diri dengan lingkungan.
  • Manusia berkembang sebagai keseluruhan sejak dari kecil sampai dewasa, lengkap dengan segala aspek-aspeknya.
  • Belajar adalah perkembangan kearah diferensiasi ynag lebih luas.
  • Belajar hanya berhasil, apabila tercapai kematangan untuk memperoleh insight.
  • Tidak mungkin ada belajar tanpa ada kemauan untuk belajar, motivasi membei dorongan yang mengerakan seluruh organisme.
  • Belajar akan berhasil kalau ada tujuan.
  • Belajar merupakan suatu proses bila seseorang itu aktif, bukan ibarat suatu bejana yang di isi.

Dengan demikian maka belajar yang baik adalah yang di dalamnya ada kegiatan memecahkan masalah. Hal ini nampaknya juga relevan dengan konsep teori belajar yang di awali dengan suatu pengamatan. Belajar memecahkan masalah di perlukan suatu pengamatan secara cermat dan lengkap.

D. Kesimpulan

Belajar bukan merupakan penjumlahan (aditif), sebaliknya belajar mulai dengan mempersepsi keseluruhan, lambat laun terjadi proses diferensiasi, yakni menangkapbagian bagian dan detail suatu objek pengalaman. Dengan memahami bagian/detail, maka persepsi awalakan keseluruhan objek yang semula masih agak kabur menjadi semakin jelas.

Belajar menurut paham ini merupakan bagian dari masalah yang lebih besar yakni mengorganisasikan persepsi kedalam suatu struktur yang lebih kompleks yang makin menambah pemahaman akan medan. Medan di artikan sebagai keseluruhan dunia yang bersifat psikologis. Seseorang beraksi terhadap lingkungan seauai dengan persepsinya terhadap lingkungan pada saat tersebut.

Manusia mempersepsi lingkungan secara selektif, tidak semua objek masuk kedalam fokus persepsi individu, sebagian berfungsi hanya sebagai latar. Tekanan ke-2 pada psikologi medan ini adalah sifat bertujuandari prilaku manusia. Individu menetaokan tujuan berdasarkan tilikan (insight) terhadap situasi yang di hadapinya.

Prilakunya akan di nilai cerdas atau dungu tergantung kepada memdai atau tidaknya pemahamanya akan situasi. Dalam teori belajar Gestalt ini ada satu hukum pokok, yaitu hukum Pragnaz, dan empat hukum tambahan (subsider) yang tunduk kepada hukum yang pokok itu, yaitu hukum–hukum keterdekatan, ketertutupan, kesamaan, dan kontinuitas.

Sumber Rujukan

  • Catatan kuliah S2 Pendidikan Fisika

Demikian,
semoga ada manfaat.

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: