Pengertian Literasi Matematika dalam PISA 2022

Pengertian Literasi Matematika dalam PISA 2022

HermanAnis.com – Teman-teman semua, pada tulisan kali ini kita akan membahas satu topik terkait dengan literasi yakni Pengertian Literasi Matematika dalam PISA 2022. Literasi matematika dalam konteks PISA mengacu pada kemampuan siswa untuk memahami, menggunakan, dan menerapkan konsep matematika dalam berbagai situasi kehidupan nyata.

PISA, atau Program for International Student Assessment, merupakan suatu studi yang di lakukan secara berkala oleh OECD (Organisation for Economic Co-operation and Development) untuk mengevaluasi kemampuan siswa di seluruh dunia dalam berbagai bidang, termasuk matematika. PISA mengukur literasi matematika dengan fokus pada penerapan matematika dalam konteks nyata, bukan sekadar menguji pengetahuan teoritis. Hal ini mencakup kemampuan siswa dalam memecahkan masalah, menganalisis situasi, dan menggunakan pemikiran kritis serta keterampilan matematika untuk mengatasi tantangan dalam kehidupan sehari-hari.

Konsepsi literasi matematika ini mengakomodasi pengembangan pemahaman siswa pada berbagai konsep, proses dan manfaat dalam eksplorasi dunia nyata yang di dukung oleh kemampuan matematika. Konstruksi literasi matematika. Selain itu Literasi Matematika dalam PISA 2022, juga menekankan perlunya mengembangkan kapasitas siswa untuk menggunakan matematika dalam berbagai konteks.

Baca Juga: Hasil PISA Indonesia 2022

A. Pentingnya Literasi Matematika dalam PISA 2022

Pentingnya literasi matematika dalam PISA tidak hanya terbatas pada keberhasilan akademis, tetapi juga dalam mempersiapkan siswa untuk menghadapi tuntutan dunia nyata, seperti di tempat kerja atau dalam pengambilan keputusan sehari-hari. Oleh karena itu, hasil dari evaluasi literasi matematika dalam PISA menjadi indikator penting bagi sistem pendidikan suatu negara untuk mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan dalam pengajaran matematika serta memberikan dasar untuk perbaikan yang lebih baik.

Pemahaman matematika sangat penting bagi kesiapan generasi muda untuk berpartisipasi dan berkontribusi pada masyarakat modern. Matematika adalah alat penting bagi generasi muda saat mereka menghadapi berbagai permasalahan dan tantangan dalam berbagai aspek kehidupan mereka. Semakin banyak masalah dan situasi yang di hadapi dalam kehidupan sehari-hari yang memerlukan tingkat pemahaman matematika.

Oleh karena itu, penting untuk memahami sejauh mana generasi muda cukup siap menggunakan matematika untuk kehidupan mereka, merencanakan dan mempertimbangkan masa depan mereka, serta memecahkan masalah-masalah yang berkaitan dengan berbagai isu penting dalam hidup mereka. Penilaian PISA 2022 pada siswa usia 15 tahun di berbagai negara memberikan indikasi awal tentang bagaimana individu dapat merespons beragam situasi yang melibatkan matematika atau penalaran matematika (deduktif dan induktif) dan pemecahan masalah untuk menyelesaikannya.

Sebagai dasar penilaian terhadap siswa berusia 15 tahun secara internasional, di pertanyakan:

“Apa yang penting untuk di ketahui dan yang perlu di lakukan individu dalam situasi yang melibatkan matematika?”

Atau lebih khusus lagi,

“Apa arti kompetensi matematis bagi anak berusia 15 tahun, yang mungkin baru saja lulus dari sekolah atau sedang mempersiapkan diri dalam melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi seperti universitas?”

Literasi matematika yang di gunakan dalam kerangka ini bertujuan untuk menunjukkan kapasitas individu dalam bernalar secara matematis dan memecahkan masalah dalam berbagai konteks abad 21. Literasi matematika di maksudkan untuk menggambarkan kapasitas individu dalam menalar secara matematis dengan menggunakan konsep, prosedur, fakta, dan alat matematika untuk mendeskripsikan, menjelaskan, dan memprediksi fenomena.

B. Literasi matematika melampaui batasan usia

Literasi matematika melampaui batasan usia. Program OECD untuk Programme for the International Assessment of Adult Competencies (PIAAC) mendefinisikan berhitung (numeracy) sebagai kemampuan untuk mengakses, menggunakan, menafsirkan, dan mengkomunikasikan informasi dan ide matematika.

Untuk terlibat dalam dan mengelola tuntutan matematika dari berbagai situasi/kehidupan orang dewasa. Persamaan antara pengertian literasi matematika untuk orang dewasa dan untuk anak usia 15 tahun dalam PISA 2022 sangatlah jelas.

Penilaian literasi matematika untuk anak usia 15 tahun harus mempertimbangkan karakteristik siswa yang relevan. Oleh karena itu, di butuhan identifikasi konten, bahasa, dan konteks berdasarkan usia. Kerangka PISA 2022 membedakan literasi matematika bagi individu secara umum dan siswa yang berusia 15 tahun.

Literasi matematika bukanlah atribut yang dimiliki atau tidak dimiliki seseorang. Sebaliknya, literasi matematika merupakan suatu atribut yang berada dalam sebuah kontinum, dimana beberapa individu lebih melek matematika di bandingkan yang lain. Setiap individu memiliki potensi yang dapat terus di kembangkan.

C. Pengertian literasi matematika dalam PISA 2022

Untuk keperluan PISA 2022, literasi matematika di definisikan sebagai berikut:

Mathematical literacy is an individual’s capacity to reason mathematically and to formulate, employ, and interpret mathematics to solve problems in a variety of real-world contexts. It includes concepts, procedures, facts and tools to describe, explain and predict phenomena. It assists individuals to know the role that mathematics plays in the world and to make the well-founded judgments and decisions needed by constructive, engaged and reflective 21st century citizens.

Literasi matematika adalah kapasitas individu untuk berpikir secara matematis dan merumuskan, menggunakan, dan menafsirkan matematika untuk memecahkan masalah dalam berbagai konteks dunia nyata. Ini mencakup konsep, prosedur, fakta dan alat untuk menggambarkan, menjelaskan dan memprediksi fenomena. Hal ini membantu individu untuk mengetahui peran matematika di dunia dan untuk membuat penilaian dan keputusan yang di perlukan oleh individu abad ke-21 yang konstruktif, terlibat dan reflektif.

Pengertian literasi matematika dalam PISA 2022 menurut beberapa Ahli

Karena teknologi akan memainkan peran yang semakin besar dalam kehidupan siswa, literasi matematika jangka panjang juga harus mencakup hubungan sinergis dan timbal balik antara pemikiran matematika dan pemikiran komputasi, ini di perkenalkan dalam (Sayap, 2006) sebagai “cara berpikir ilmuwan komputer”. Cara berpikir ini merupakan proses berpikir yang di perlukan dalam merumuskan masalah dan merancang solusinya dalam bentuk yang dapat di laksanakan oleh komputer, manusia, atau kombinasi keduanya, (Sayap, 2010) (Cuny, Snyder dan Wing, 2010).

Peran pemikiran komputasional dalam matematika mencakup bagaimana topik matematika tertentu berinteraksi dengan topik komputasi tertentu, dan bagaimana penalaran matematika melengkapi pemikiran komputasional (Gadanidis, 2015; Rambal, 2017).

Misalnya, Pratt dan Noss (2002) mendiskusikan penggunaan dunia mikro komputasi untuk mengembangkan pengetahuan matematika dalam hal keacakan dan probabilitas; Gadanidis dkk. (2018) mengusulkan pendekatan untuk melibatkan anak-anak dengan ide-ide teori kelompok, menggunakan kombinasi alat berpikir langsung dan komputasi.

Oleh karena itu, pendidikan matematika berkembang dalam hal alat yang tersedia dan cara-cara potensial untuk mendukung siswa dalam mengeksplorasi ide-ide dari disiplin ilmu tersebut (Pei, Weintrop dan Wilensky, 2018), penggunaan alat berpikir komputasional dan rangkaian keterampilan dapat memperdalam pembelajaran konten matematika dengan menciptakan kondisi pembelajaran yang efektif (Weintrop et al., 2016).

Selain itu, alat berpikir komputasi menawarkan siswa sebuah konteks di mana mereka dapat mereifikasi konstruksi abstrak (dengan mengeksplorasi dan terlibat dengan konsep matematika dengan cara yang dinamis) (Wing 20084), mengungkapkan gagasan dengan cara baru dan berinteraksi dengan konsep melalui media dan alat representasi baru (Grover, 2018; Niemelä dkk., 2017; Pei, Weintrop dan Wilensky, 2018; Resnick dkk., 2009).

Baca Juga: Literasi Sains menurut PISA

D. Hubungan antara penalaran matematika dan siklus pemecahan masalah

Fokus bahasan dalam pengertian literasi matematika adalah adanya keterlibatan aktif menggunakan matematika untuk memecahkan masalah dunia nyata dalam berbagai konteks, ini mencakup penalaran matematika (baik deduktif maupun induktif) dan pemecahan masalah dengan menggunakan konsep matematika, prosedur, fakta dan alat untuk menggambarkan, menjelaskan dan memprediksi fenomena.

Penting untuk di catat bahwa definisi literasi matematika tidak hanya berfokus pada penggunaan matematika untuk memecahkan masalah dunia nyata, namun juga mengidentifikasi penalaran matematika sebagai aspek inti dari literasi matematika. Kontribusi kerangka PISA 2022 adalah untuk menyoroti pentingnya penalaran matematis baik terhadap siklus pemecahan masalah maupun literasi matematika secara umum.

Gambaran hubungan antara penalaran matematis

Gambar 1 di bawah ini menggambarkan hubungan antara penalaran matematis (baik deduktif maupun induktif) dan pemecahan masalah sebagaimana tercermin dalam siklus pemodelan matematika kerangka PISA 2003 dan PISA 2012.

Pengertian Literasi Matematika - PISA 2022: Literasi matematika: hubungan antara penalaran matematika dan siklus pemecahan masalah.
Gambar 1. Literasi matematika: hubungan antara penalaran matematika dan siklus pemecahan masalah.

Agar siswa dapat melek matematika, mereka harus mampu terlebih dahulu menggunakan pengetahuan konten matematikanya untuk mengenali sifat matematis suatu situasi (masalah). Khususnya situasi yang di temui di dunia nyata dan kemudian merumuskannya dalam istilah matematika.

Transformasi ini, dari situasi dunia nyata yang ambigu dan berantakan menjadi masalah matematika yang terdefinisi dengan baik, memerlukan penalaran matematis. Setelah transformasi berhasil di lakukan, masalah matematika yang di hasilkan perlu di selesaikan dengan menggunakan konsep, algoritma, dan prosedur matematika yang di ajarkan di sekolah.

Namun, hal ini mungkin memerlukan pengambilan keputusan strategis mengenai pemilihan alat tersebut dan urutan penerapannya, ini merupakan perwujudan dari penalaran matematis. Nah, definisi PISA mengingatkan kita akan perlunya siswa mengevaluasi solusi matematis dengan menafsirkan hasil dalam situasi dunia nyata yang asli.

Selain itu, siswa juga harus memiliki dan mampu mendemonstrasikan komputasi keterampilan berpikir sebagai bagian dari praktik pemecahan masalah mereka. Keterampilan berpikir komputasi yang di terapkan dalam merumuskan, menggunakan, mengevaluasi dan menalar meliputi pengenalan pola, dekomposisi, menentukan alat komputasi (jika ada) mana yang dapat di gunakan dalam menganalisis atau memecahkan masalah, dan mendefinisikan algoritma sebagai bagian dari solusi yang terperinci.

Meskipun penalaran matematis dan penyelesaian masalah dunia nyata saling tumpang tindih, beberapa aspek dalam penalaran matematis yang melampaui penyelesaian masalah praktis.

Penalaran matematis merupakan cara mengevaluasi dan membuat argumen, mengevaluasi interpretasi dan kesimpulan yang berkaitan dengan pernyataan (misalnya dalam debat kebijakan publik, dll.) dan solusi masalah yang berdasarkan sifat kuantitatifnya akan lebih mudah di pahami secara matematis.

Kategori konten matematika

Oleh karena itu, literasi matematika terdiri dari dua aspek yakni: penalaran matematis dan penyelesaian masalah. Literasi matematika memainkan peran penting dalam kemampuan menggunakan matematika dalam memecahkan permasalahan dunia nyata.

Sedangkan, penalaran matematis (baik deduktif maupun induktif) mencakup pengambilan keputusan berdasarkan informasi mengenai kelompok permasalahan penting yang dapat di atasi secara matematis. Di sinilah penalaran matematis berkontribusi pada pengembangan keterampilan abab 21.

Lingkaran luar pada Gambar 2 di bawah ini menunjukkan bahwa literasi matematika berlangsung dalam konteks tantangan atau permasalahan di dunia nyata.

Pengertian Literasi Matematika - PISA 2022: Hubungan Penalaran Matematika dengan model siklus pemecahan masalah dalam konteks keterampilan abad 21
Gambar 2. PISA 2022: Hubungan Penalaran Matematika dengan model siklus pemecahan masalah dalam konteks keterampilan abad 21

Gambar 2 menggambarkan hubungan antara literasi matematika dengan domain konten matematika; konteks masalah, dan keterampilan abad 21.

Kategori konten matematika meliputi: quantity, uncertainty and data, change and relationships, and space and shape. Kategori-kategori pengetahuan inilah yang harus di manfaatkan oleh siswa untuk bernalar, merumuskan masalah (dengan mentransformasikan situasi dunia nyata ke dalam situasi masalah matematika), untuk memecahkan masalah matematika setelah di rumuskan, dan untuk menafsirkan dan mengevaluasi solusi yang di tentukan.

Seperti dalam kerangka kerja sebelumnya, empat area konteks yang di gunakan PISA untuk mendefinisikan situasi dunia nyata adalah personal, occupational, societal and scientific. Konteksnya mungkin bersifat pribadi, melibatkan masalah atau tantangan yang mungkin di hadapi indvidu atau atau kelompok teman sebayanya.

Masalahnya mungkin terjadi dalam konteks kemasyarakatan (berfokus pada komunitas seseorang ‒ apakah itu lokal, nasional, atau global), konteks pekerjaan (berpusat pada dunia kerja), atau konteks ilmiah (berkaitan dengan penerapan matematika pada bidang ilmu pengetahuan pengetahuan alam dan teknologi).

Baca Juga: Karakteristik Soal Literasi Membaca dalam PISA

E. Kesimpulan

Berdasarkan PISA 2022, pengertian literasi matematika merupakan kemampuan siswa untuk memahami, menggunakan, dan menerapkan konsep matematika dalam situasi kehidupan nyata. Ini tidak hanya mencakup pengetahuan teoritis, tetapi juga kemampuan siswa dalam memecahkan masalah, menganalisis konteks, dan menggunakan keterampilan matematika untuk mengatasi tantangan di dunia nyata.

Literasi matematika tidak hanya penting untuk keberhasilan akademis, tetapi juga untuk mempersiapkan siswa menghadapi kebutuhan dunia kerja dan pengambilan keputusan sehari-hari. Hasil evaluasi literasi matematika dalam PISA menjadi tolok ukur penting bagi sistem pendidikan suatu negara untuk mengidentifikasi area yang perlu di perbaiki dalam pengajaran matematika.

Sumber rujukan: https://www.oecd.org/pisa

Demikian semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

close
Index