Karakteristik Guru Abad 21

4 min read

Karakteristik Guru Abad 21

HermanAnis.com – Pada abad 21 sekarang ini, dalam era Revolusi Industri 4.0, era society 5.0 Guru di hadapkan pada sejumlah tantangan. Tantangan ini harus di hadapi secara profesional, karena guru merupakan suatu profesi sesuai amanat Undang-undang Guru dan Dosen. Berikut ini kita akan membahas bagaimana karakteristik yang harus dimiliki oleh Guru Abad 21.

Catatan buat pembaca:
Pada setiap tulisan dalam www.hermananis.com, semua tulisan yang berawalan “di” sengaja dipisahkan dengan kata dasarnya satu spasi, hal ini sebagai penciri dari website ini.

7 Karakteristik Guru Abad 21

Dari sejumlah literatur, setidaknya ada 7 karakteristik yang harus dimiliki oleh seorang Guru untuk menjadi seorang Guru Profesional. Ketujuh Karakteristik Guru Abad 21 tersebut, adalah:

  1. Ulet dan Cekatan
  2. Menjunjung tinggi profesinya serta menaati kode etik keguruan
  3. Disiplin (Tepat waktu)
  4. Terbuka
  5. Jujur
  6. Amanah dan bertanggung jawab
  7. Tidak pernah membawa dan mencampuradukkan masalah pribadi ke dalam dunia pendidikan
Karakteristik Guru Abad 21

Baca Juga: Kompetensi Guru Abad 21

Ulet dan Cekatan

Karakteristik Guru Abad 21 yang pertama adalah Ulet dan Cekatan. Tenaga pendidik merupakan role model peserta didik di sekolah. Guru harus memiliki sikap dan nilai moral yang baik di mata peserta didik. Ulet dan Cekatan merupakan salah satu nilai moral yang sangat mulia dan sangat penting untuk di pahami serta di aplikasikan dalam kehidupan sehari-hari terutama di tanamkan pada diri guru maupun siswa di sekolah.

Keuletan dan cekatan adalah karakter yang begitu berpengaruh terhadap hasil pengajaran dan kinerja guru di dunia pendidikan (Yunita, 2019).

Karakteristik Guru Abad 21 Ke-2: Menjunjung tinggi profesinya serta menaati kode etik keguruan

Di dalam profesi tentunya ada suatu aturan yang membatasinya. Selaras dengan Kartowagiran (2011) bahwa Tenaga pendidik ketika melakukan tugasnya mesti mengaplikasikan keahliannya, kemahirannya yang memenuhi standar mutu atau norma tertentu yang di dapat dalam pendidikan profesi.

Menjunjung tinggi sebuah profesi serta menaati kode etik keguruan merupakan karakter yang sangat di perlukan dalam diri seorang guru. Kita hidup di negara hukum yang penuh dengan aturan, maka kode etik guru sama saja dengan aturan, dan aturan adalah hal wajib untuk di taati, bayangkan ketika ada tenaga pendidik yang melanggar aturan maka kualitas tenaga pendidik sebagai pengajarpun juga akan di cap buruk.

Disiplin (Tepat waktu)

Karakteristik Guru Abad 21 yang pertama adalah Disiplin (tepat waktu). Tenaga pendidik profesional adalah mereka yang memiliki kepribadian yang utuh. Salah satunya adalah komitmen untuk selalu tepat waktu itu. Ketepatan pada waktu adalah salah satu indikator dari karakter kedisiplinan yang idealnya terinternalisasi dalam kepribadian seorang guru.

Karakteristik seorang guru yang bisa dikatakan professional, salah satunya yaitu disiplin dan tepat waktu ketika mengajar. Dari pernyataan tersebut dapat di pahami bahwa setiap aktivitas yang di jalankan oleh tenaga pendidik hendaknya menerapkan disiplin yang tinggi.

Kunci kesuksesan dalam dunia pendidikan, salah satunya adalah disiplin. Perilaku disiplin merupakan suatu kebiasaan yang sangat mudah di ucapkan, namun tidaklah mudah untuk di jalankan secara konsisten (Jailani, 2014).

Karakteristik Guru Abad 21 Ke-4: Terbuka

Menjadi tenaga pendidik memang harus mempunyai sikap terbuka, Menerima kritik, pertanyaan, maupun masukan dari peserta didik. Tidak hanya sikap yang terbuka, namun juga pemikiran yang terbuka untuk menanggapinya. Seorang guru tidak sepantasnya egois dan tertutup ketika ada seorang muridnya ingin menyalurkan opini. Guru profesional tentunya tidak akan melakukan itu.

Selaras dengan pernyataan Susilo & Sarkowi (2018), Guru dalam melaksanakan tugasnya harus selalu bersikap terbuka, dan kritis untuk mengaktualisasi penguasaan isi bidang studi, pemahaman karakteristik peserta didik, dan melaksanakan pembelajaran yang mendidik. Karakteristik yang di harapkan adalah Guru mempunyai sikap terbuka agar peserta didik memiliki minat yang besar terhadap pelajaran dan mata pelajaran yang di ajarkannya.

Jujur

Karakteristik Guru Abad 21 yang pertama adalah Jujur. Kejujuran merupakan hal yang sangat jarang di temui pada tenaga pendidik yang tidak professional, jika tenaga pendidik professional dia akan berusaha menampilkan sebenarnya sesuai dengan yang terlihat di lapangan.

Sejalan dengan pendapat Kartowagiran (2011) bahwa inti pembelajaran salah satunya adalah pemelihara keterlibatan siswa serta penilaian proses dan hasil belajar. Guru harus mampu bersikap jujur ketika menyampaikan proses dan hasil belajar peserta didik, tidak boleh di manipulasi.

Karakteristik Guru Abad 21 Ke-6: Amanah dan bertanggung jawab

Ketika seseorang memilih menjadi tenaga pendidik, seharusnya ia sadar bahwa pilihannya adalah tanggung jawabnya. Menjadi guru yang berprofesi berdasarkan tanggung jawab. Profesi yang terus tumbuh berangkat dari panggilan hati sebagai amanah.

Amanah adalah sesuatu yang di berikan kepada seseorang yang di nilai mempunyai kemampuan untuk mengembannya. Sehingga amanah seorang tenaga pendidik sebagai pengajar yaitu bagaimana seorang dosen membimbing, membina, mengayomi dan memberi teladan pada peserta didiknya dengan penuh keikhlasan.

Mau tidak mau, tenaga pendidik harus mengemban amanah yang telah di berikan kepadanya dengan baik. Ketika guru memiliki satu sikap amanah dan tertanam dalam dirinya ada tanggung jawab yang besar, maka akan menentukan kualitas dan mutu dirinya. Kualitas seorang guru bisa di katakan baik atau bagus di lihat dari apakah dia bisa professional dalam menjalankan tugas serta tanggung jawabnya sebagai seorang guru.

Tidak pernah membawa dan mencampuradukkan masalah pribadi ke dalam dunia pendidikan

Karakteristik Guru Abad 21 yang pertama adalah Tidak pernah membawa dan mencampuradukkan masalah pribadi ke dalam dunia pendidikan. Materi atau pengelolaan serta evaluasi dalam proses belajar mengajar benar-benar haris di prepare dengan baik dan matang, di dunia pendidikan tidak ada istilah asal-asalan hanya sekedar memenuhi kewajiban, system kebut dalam semalam, mengerti atau tidak peserta didik terhadap pelajaran bukanlah persoalan, intinya semua praktik yang tidak memiliki tanggung jawab dalam melakukan pendidikan harus berupaya atau berusaha di kurangi hal seperti itu (Sepriyanti, 2012).

Maka jika sesorang terlebih membawa persoalan pribadi kedalam dunia pendidikan itu sangat tidak etis. Guru profesional adalah guru yang dapat memanage dan menempatkan apapun sesuai dengan tempatnya, termasuk masalah pribadi, hal tersebut kurang layak jika harus di bawa ke dunia pendidikan. Guru yang profesional melakukan pekerjaan nya sebagaimana mestinya tidak mencampur adukkan dengan masalah pribadi atau keluarganya.

Simpulan: Karakteristik Guru Abad 21

Berdasarkan ketujuh keterampilan dan karakter di atas, model pembelajaran pun harus di sesuaikan untuk abad 21. Model pembelajaran merupakan cara atau teknik penyajian yang di gunakan guru dalam proses pembelajaran agar tercapai tujuan pembelajaran (Surya, 2017).

Peneliti menemukan bahwa metode yang cocok untuk abad 21, yakni Pembelajaran berpusat pada peserta, multi interaksi dalam proses pendidikan, lingkungan belajar yang lebih luas, peserta didik aktif dalam proses pembelajaran, apa yang di pelajari kontekstual dengan anak, pembelajaran berbasis tim, objek yang di pelajari sesuai dengan kebutuhan anak, semua indra anak di daya gunakan dalam proses belajar, dan menggunakan multimedia.

Selain itu model pembelajarannya bisa menggunakan teknik Mix antara modern (digital) dan tradisional. Model pembelajaran tradisional tidak bisa di hilangkan jadi bisa menggunakan model pembelajaran campuran/ combine antara metode modern dan traditional tetapi pada abad ini kita harus membuat siswa kita lebih aktif agar lebih kritis, model pembelajaran yang cocok adalah presentasi agar siswa tidak hanya mendengarkan guru berbicara tetapi siswa juga mencoba untuk memahami materi ini sebelum kelas di mulai.

Guru bisa melihat kondisi atau lingkungan yg di hadapi kemudian membuat model pembelajaran yang sesuai. Hal ini di perkuat oleh pendapat Sole & Anggraeni (2018) Seiring laju perubahan dan perkembangan yang terjadi pada era global yang telah jauh berbeda dengan era dua puluh atau tiga puluh tahun yang lalu, tuntutan akan kompetensi manusia untuk bisa hidup, bekerja, dan meraih peluang partisipasi di dalamnya jauh lebih kompleks.

Perkembangan IPTEK mengharuskan pendidik agar lebih melek teknologi, informasi dan komunikasi. Model pengembangan kompetensi guru abad 21 adalah sebuah model yang membimbing guru untuk meningkatkan kompetensi profesional sehingga mampu menghadapi generasi milenial yang semakin hari semakin mendekatkan diri dengan teknologi (Giantara, 2019). Oleh sebab itu, guru harus melek perkembangan teknologi.

Sumber:

  • Giantara, F. (2019). Model Pengembangan Kompetensi Guru Abad 21. Jurnal Penelitian Dan Kajian Sosial Keagamaan, 16(1), 59–83.
  • Jailani, S. S. (2014). Guru Profesional dan Tantangan Dunia Pendidikan. Jurnal Al-Ta’lim, 21(1), 1–9.
  • Kartowagiran, B. (2011). Kinerja Guru Profesional (Guru Pasca Sertifikasi). Jurnal Cakrawala Pendidikan, 30(3), 463–473.
  • Ratnawati & Septi Gumiandari. 2021. PROFIL GURU PROFESIONAL ABAD 21 DALAM PERSPEKTIF MAHASISWA IAIN SYEKH NURJATI CIREBON. AL-TARBIYAH, Vol. 31 No. 1, June 2021, 27-39.
  • Sepriyanti, N. (2012). Guru Profesional Adalah Kunci Mewujudkan Pendidikan Berkualitas. Jurnal Al-Ta’lim, 1(1), 66–73.
  • Sole, F. B., & Anggraeni, D. M. (2018). Inovasi Pembelajaran Elektronik dan Tantangan Guru Abad 21. Jurnal Penelitian Dan Pengkajian Ilmu Pendidikan: E-Saintika, 2(1), 10–18.
  • Surya, Y. F. (2017). Penggunaan Model Pembelajaran Pendidikan Karakter Abad 21 pada Anak Usia Dini. Jurnal Obsesi : Jurnal Pendidikan Anak Usia Dini, 1(1), 52 – 61.
  • Susilo, A., & Sarkowi. (2018). Peran Guru Sejarah Abad 21 Dalam Menghadapi Tantangan Arus Globalisasi. Jurnal Pendidik Dan Peneliti Sejarah, 2(1), 43–50.
  • Yunita, L. (2019). Implementasi Kompetensi Kepribadian Guru Dalam Mengembangkan Karakter Anak Usia Dini Di Tk Masjid Agung Kalianda Lampung Selatan. Skripsi, 56.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.