Besaran Pokok dan Satuannya

3 min read

Besaran Pokok dan Satuannya

HermanAnis.com – Teman-teman semua, pada kesempatan kali ini kita masih membahas tentang Besaran dan Pengukurannya, dimana kita akan fokus membahas tentang Besaran Pokok dan Satuannya. Besaran Pokok dan Satuannya dalam Sistem Internasional ada 7, yakni panjang (m), massa (kg), waktu (s), suhu (K), kuat arus listrik (A), jumlah zat (mol), dan intensitas cahaya (cd).

Catatan buat pembaca:
Pada setiap tulisan dalam www.hermananis.com, semua tulisan yang berawalan “di” sengaja dipisahkan dengan kata dasarnya satu spasi, hal ini sebagai penciri dari website ini.

Baca Juga: Ketidakpastian Pengukuran-Ketidakpastian Mutlak dan Relatif

7 Besaran Pokok

Besaran adalah sesuatu yang dapat di tentukan atau di ukur, dan hasil pengukurannya di nyatakan dengan satuan. Satuan adalah sesuatu yang di gunakan sebagai pembanding dalam pengukuran.

Besaran Pokok adalah besaran yang satuannya telah di tetapkan terlebih dahulu dan tidak bergantung pada satuan-satuan besaran lain. Dalam Sistem Internasional ada 7 besaran pokok yaitu:

Tabel 1. Besaran Pokok dalam Sistem Internasional (SI)

NoBesaranLambangSatuanLambang Satuan
1PanjanglMeterm
2MassamKilogramkg
3WaktutSekons
4Kuat Arus ListrikiAmpereA
5SuhuTKelvinK
6Jumlah ZatNMolmol
7Intensitas CahayaIKandelacd

Sistem Satuan Internasional

Pada dasarnya satuan besaran dapat di tentukan secara sembarang. Tetapi hal ini akan menyulitkan atau banyak menimbulkan masalah karena satu besaran dapat mempunyai bermacam-macam satuan. Satuan tersebut dapat berbeda antara satu daerah dengan daerah yang lain.

Misalnya, untuk satuan besaran panjang di gunakan meter, inci, kaki, hasta, depa, dan jengkal. Oleh karena itu, perlu ditetapkan satuan standar yang berlaku secara umum.

Untuk kepentingan ilmu pengetahuan dan juga kepentingan sosial perlu adanya keseragaman dalam pemakaian satuan, untuk itu di perlukan adanya standarisasi satuan. Namun untuk memperloleh satuan standar yang baik memerlukan kecermatan dan ketelitian yang baik.

Suatu standar akan baik bila memiliki sifat-sifat :nilainya tetap, tidak terpengaruh oleh perubahan-perubahan lingkungan, mudah di tiru atau mudah di duplikasi, juga mudah untuk prosedur menghasilkannya.

Karena itu sesuai dengan perkembangan ilmu dan teknologi definisi standar satuan telah mengalami beberapa perubahan dan senantiasa diupayakan untuk menghasilkan ketelitian yang semakin tinggi.

Di berbagai negara maupun di berbagai penerapan tekhnologi telah digunakan berbagai macam satuan untuk suatu besaran.

Misalnya untuk satuan panjang,masih ada orang yang menggunakan inchi, kaki, mil, bahkan di daerah-daerah tertentu masih di gunakan jengkal, tumbak, depa atau yang lainnya.

Adanya berbagai satuan untuk besaran yang sama tentu saja dapat menimbulkan kesulitan. Untuk mengatasi kesulitan tesebut kita perlu merumuskan satu jenis satuan untuk suatu besaran tertentu yang standar yang di sebut satuan standar.

Syarat utama satuan standar adalah:

  1. Nilai satuannya harus sama
  2. Mudah di peroleh kembali (mudah di tiru)
  3. Dapat di terima secara internasional

Berikut ini akan di uraikan definisi satuan standar untuk 3 besaran pokok, yaitu meter untuk besaran panjang, kilogram untuk besaran massa, dan sekon untuk besaran waktu.

Meter standar

Standar panjang internasional yang pertama adalah sebuah batang yang terbuat dari campuran platina-iridium yang di sebut meter standar. Meter standar ini di simpan di Internasional Bureau of Weight and Measures di kota Sevres, Perancis.

Gambar 1. Alat ukur meteran standar yang ada di museum Swiss

Satu meter didefinisan sebagai jarak antara dua goresan pada kedua ujung meter standar yang diukur pada suhu 0oC. Ada beberapa kelemahan dalam penggunaan meter standar, di antaranya :

  1. Meter standar mudah rusak. Hal ini di sebabkan batang platina iridium mudah terpengaruh oleh perubahan suhu. Apabila rusak batang ini sulit untuk di buat ulang.
  2. Ketelitian pengukuran tidak memadai lagi dengan kemajuan teknologi saat ini.

Dengan adanya kelemahan tersebut di butuhkan meter standar yang baru dengan menggunakan panjang gelombang cahaya.

Pada tahun 1960 di tetapkan bahwa satu meter didefinisikan sama dengan 1.650.763,73 kali panjang gelombang sinar jingga yang di pancarkan atom-atom krypton (Kr-86 ).

Pada tahun 1983, definisi standar meter di ubah lagi. Satu meter adalah jarak yang di tempuh cahaya dalam selang waktu 1/299.792.458.

Satuan panjang dapat di turunkan dari satu meter standar yang telah  di tentukan sebagai berikut:

Masih terdapat satuan panjang selain yang telah ditetapkan menurut SI, yaitu inci, yard dan kaki. Satuan ini dapat di ubah ke satuan meter  sebagai berikut :

Kilogram standar

Satu kilogram adalah massa silinder campuran platina-iridium yang di simpan di Internasional Bureau of Weight and Measures di kota Sevres dekat Paris, Perancis. Massa standar satu kilogram di pilih sedemikian rupa sehingga sama dengan massa 1 liter air murni pada suhu 4oC.

Besaran Pokok dan Satuannya
Gambar 2. Satu kilogram standar yang disimpan di Sevres, Perancis

Sekon standar dalam Besaran Pokok dan Satuannya

Pada tahun 1956, satu sekon di tetapkan berdasarkan perputaran bumi pada porosnya (rotasi bumi), yaitu waktu satu hari.

Karena rotasi bumi tidak tetap benar, maka di gunakan waktu hari rata-rata dalam satu tahun. Oleh karena itu, di peroleh waktu sekon standar, yaitu

bagian dari lamanya satu hari matahari rata-rata.

Namun, setelah di lakukan pengamatan dengan lebih teliti lagi ternyata selang waktu satu hari matahari rata-rata berbeda dari tahun ke tahun. Ini menyebabkan para ilmuwan mengubah satuan standar sekon.

Pada tahun 1967 satuan waktu standar di tetapkan berdasarkan jam atom Cesium. Satu sekon di definisikan sebagai waktu yang di perlukan oleh atom Cesium-133 (Cs-133) untuk bergetar sebanyak 9.192.631.770 kali.

Satuan waktu lain yang biasanya dipakai dalam kehidupan sehari-hari antara lain: menit, jam, hari, minggu, bulan,tahun dan abad.

1 menit = 60 sekon
1 jam = 60 menit = 3.600 sekon
1 hari = 24 jam = 1.440 menit = 86.400 sekon

Besaran Pokok dan Satuannya
Gambar 3. Alat ukur waktu yang ada di Swiss

Sumber rujukan:

Besaran Pokok dan Satuannya

Demikian semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *