Model Evaluasi Berbasis Program: hasil kajian buku Jody L. Fitzpatrick chapter 6

Model Evaluasi Berbasis Program: hasil kajian buku Jody L. Fitzpatrick chapter 6

HermanAnis.comModel evaluasi program dalam artikel ini membahas evaluasi berorientasi tujuan, evaluasi berorientasi teori dan evaluasi model logika, serta penerapannya dalam membantu evaluator membuat pilihan kritis tentang apa yang akan dievaluasi. Sumber utama yang diguanakn dalam tulisan ini adalah buku Jody L. Fitzpatrick dengan judul Program Evaluation Alternative Approaches and Practical Guidelines-Fourth Edition 2011.

Model Evaluasi Berbasis  Program: hasil kajian buku Jody L. Fitzpatrick chapter 6

Model Evaluasi Berorientasi Tujuan

Ciri pembeda dari pendekatan evaluasi berorientasi tujuan adalah tujuan sudah ditentukan sebelumnya. Setiap Informasi yang diperoleh dapat digunakan untuk menentukan apakah akan terus mendanai program, mengubah sebagian besar, atau membuangnya dan mempertimbangkan pendekatan lain.

Ralph W. Tyler (1942, 1950) merupakan orang yang secara konseptual mempopulerkan evaluasi berorientasi tujuan dalam pendidikan.

Pendekatan Evaluasi Tylerian 

Tyler merumuskan konsep evaluasi berbasis tujuan dalam pendidikan saat bekerja dengan guru dan sekolah. Tulisannya masih digunakan untuk melakukan perbaikan berkelanjutan berbagai cara penilaian saat ini. Langkah-langkah evaluasi menurut Tyler yakni,

  1. Tetapkan tujuan atau sasaran yang luas.
  2. Klasifikasikan tujuan atau sasaran.
  3. Tentukan tujuan dalam istilah perilaku.
  4. Temukan situasi di mana pencapaian tujuan dapat ditampilkan.
  5. Kembangkan atau memilih teknik pengukuran.
  6. Tumpulkan data kinerja.
  7. Bandingkan data kinerja dengan tujuan yang dinyatakan secara perilaku.

Formula dasar dari pengembangan pedekatan ini adalah mengartikulasikan tujuan program; mengidentifikasi sarana, biasanya tes, untuk mengukurnya; mengelola tes; menganalisis data dengan mengacu pada tujuan yang telah ditetapkan; dan menentukan keberhasilan program.

Model evaluasi program berorientasi tujuan terkadang dideskreditkan oleh evaluator profesional saat ini, namun keterbatasan  sumber pendanaan membuat pendekatan tradisional ini masih digunakan sampai saat ini. 

Model Evaluasi Program – Model Kesenjangan Provus

Provus memandang evaluasi sebagai proses manajemen informasi berkelanjutan yang dirancang sebagai pengawas manajemen program dan pelayan administrasi dalam pengelolaan pengembangan program melalui pengambilan keputusan yang baik. Selanjutnya dia merumuskan konsep model evaluasi program yakni, menyetujui standar, menentukan apakah ada perbedaan antara kinerja.

Beberapa aspek program dan standar yang ditetapkan untuk kinerja, dan menggunakan informasi tentang ketidaksesuaian untuk memutuskan apakah akan meningkatkan, mempertahankan, atau menghentikan program atau beberapa aspeknya.

Menurut Provus menetapkan bahwa, saat sebuah program sedang dikembangkan, ia melewati empat tahap pengembangan, yang mana ia menambahkan tahap opsional kelima:

1. Definisi

Selama tahap definisi, atau desain, fokus pekerjaan adalah pada menentukan tujuan dan proses atau kegiatan dan menggambarkan sumber daya dan peserta yang diperlukan untuk melaksanakan kegiatan dan mencapai tujuan. Provus menganggap program sebagai sistem dinamis yang melibatkan input (anteseden), proses, dan output (hasil). Standar atau ekspektasi ditetapkan untuk setiap tahap. Evaluator pada tahap desain harus memastikan bahwa satu set spesifikasi desain yang lengkap dihasilkan dan memenuhi kriteria tertentu: kelayakan teoritis dan struktural.

2. Instalasi

Pada tahap instalasi, desain atau definisi program digunakan sebagai standar untuk menilai operasi program. Evaluator melakukan serangkaian uji kesesuaian untuk mengidentifikasi setiap perbedaan antara implementasi yang diharapkan dan aktual dari program atau aktivitas. Jika ditemukan ketidaksesuaian pada tahap ini, Provus mengusulkan beberapa solusi yakni; mengubah definisi program, membuat penyesuaian dalam pelaksanaan program,  atau menghentikan program.

3. Proses (produk sementara)

Selama tahap proses, evaluasi difokuskan pada pengumpulan data tentang kemajuan peserta untuk menentukan apakah perilaku mereka berubah seperti yang diharapkan. Provus menggunakan istilah “tujuan pemungkin” untuk merujuk pada keuntungan yang harus diperoleh peserta jika tujuan program jangka panjang ingin dicapai. Jika tujuan pendukung tertentu tidak tercapai, aktivitas yang mengarah ke tujuan tersebut direvisi atau didefinisikan ulang. Validitas data evaluasi juga akan dipertanyakan. Jika evaluator menemukan bahwa tujuan pengaktifan tidak tercapai, opsi lain adalah menghentikan program jika tampaknya ketidaksesuaian tidak dapat dihilangkan.

4. Produk

Pada tahap produk, tujuan evaluasi adalah untuk menentukan apakah tujuan terminal program telah tercapaiProvus membedakan antara hasil langsung, atau tujuan terminal, dan hasil jangka panjang, atau tujuan akhir. Dia mendorong evaluator untuk melampaui penekanan tradisional pada kinerja akhir program dan membuat studi lanjutan, berdasarkan tujuan akhir, sebagai bagian dari semua evaluasi program.

5. Analisis biaya-manfaat (opsional)

Provus juga menyarankan tahap kelima secara opsional yang meminta analisis biaya dan manfaat berdasarkan perbandingan hasil dengan analisis biaya serupa dari program yang setara. Belakangan ini, dengan semakin langkanya dana untuk layanan individu, analisis biaya-manfaat telah menjadi bagian dari evaluasi program.

Model evaluasi program kesenjangan Provus dirancang untuk memfasilitasi pengembangan program dalam sistem sekolah umum yang besar dan kemudian diterapkan pada evaluasi di seluruh negara bagian oleh biro federal. Setiap ditemukan ketidaksesuaian, Provus menyarankan proses pemecahan masalah secara kooperatif untuk pemilik program dan evaluator. 

Model Evaluasi Program – Pendekatan Evaluasi Model Logika

Salah satu kritik terhadap evaluasi berorientasi tujuan adalah bahwa evaluasi tersebut tidak banyak memberi tahu kita tentang bagaimana program mencapai tujuannya. Hal ini dapat menjadi masalah khusus ketika program gagal mencapai tujuannya, karena evaluasi dapat memberikan sedikit saran tentang bagaimana melakukannya. Model logika telah berkembang sebagai perpanjangan dari evaluasi berorientasi tujuan dan dirancang untuk mengisi langkah-langkah antara program dan tujuannya. 

Jody L. Fitzpatrick memerlukan perencana atau pengevaluasi program untuk mengidentifikasi masukan, kegiatan, keluaran, dan hasil program, dengan hasil yang mencerminkan tujuan atau sasaran jangka panjang dari program dan keluaran yang menunjukkan dampak program langsung. Model tersebut, biasanya disajikan dalam bentuk diagram, menggambarkan logika program.

Tipikal model evaluasi program berbasis model logika

  1. Masukan — anggaran tahunan, fasilitas kepegawaian, peralatan, dan bahan yang dibutuhkan untuk menjalankan program.
  2. Aktivitas — sesi mingguan, kurikulum, lokakarya, konferensi, rekrutmen, layanan klinis, buletin, pelatihan staf, semua komponen utama program .
  3. Keluaran — jumlah peserta atau klien yang dilayani setiap minggu, jumlah pertemuan kelas, jam layanan langsung untuk setiap peserta, jumlah buletin dan produk program langsung lainnya.
  4. Hasil langsung, menengah, jangka panjang, dan akhir — tujuan longitudinal untuk perubahan partisipan (pengembangan) .

Model evaluasi program model logika banyak digunakan dalam perencanaan dan evaluasi program saat ini.  Model ini mempengaruhi evaluasi dengan mengisi “kotak hitam” antara program dan tujuannya. 

Evaluator dapat menggunakan model logika untuk membantu pelaksana program mengartikulasikan dan mendiskusikan asumsi mereka tentang bagaimana program mereka dapat mencapai tujuannya dan elemen apa yang penting untuk dievaluasi pada waktu tertentu serta untuk membangun kapasitas evaluasi internal atau kemampuan untuk berpikir secara evaluatif. 

Knowlton dan Phillips [2009] memberikan panduan untuk membangun model logika. The United Way of America membawa model logika ke dalam evaluasi melalui pendekatan berbasis model logika yang dibutuhkan untuk organisasi yang didanainya (United Way, 1996). Yayasan WK Kellogg Foundation dan Annie E. Casey Foundation, berperan penting dalam melatih organisasi dalam menggunakan model logika untuk meningkatkan perencanaan dan evaluasi program.

Model Evaluasi Program – Pendekatan Evaluasi Berbasis Teori

Oleh, Edward Suchman (1967) pertama kali menyatakan bahwa program dapat gagal mencapai tujuan mereka karena dua alasan yang sangat berbeda:

  1. program tidak dilaksanakan sesuai rencana, oleh karena itu, tidak benar-benar diuji (kegagalan implementasi); dan
  2. program disampaikan sesuai rencana dan hasilnya, menunjukkan bahwa teori program tidak benar (teori gagal). 

Suchman dan Weiss menyadari bahwa, jika evaluasi sedang memeriksa apakah tujuan program telah tercapai dan program itu gagal, maka penting untuk mengetahui apakah kegagalan itu kegagalan implementasi atau kegagalan teori. Dengan informasi ini, evaluator dapat mencapai kesimpulan yang tepat tentang program dan membuat rekomendasi yang berguna bagi pembuat keputusan. 

Untuk membedakan antara kegagalan implementasi dan kegagalan teori, evaluator harus mengetahui dua hal selain hanya mengukur hasil yakni esensi dari teori program. dan bagaimana program itu dilaksanakan. Dengan informasi ini, evaluator kemudian dapat menentukan apakah implementasi program sesuai dengan teori.

Pendapat Chen mendorong evaluator untuk mencari literatur penelitian ilmiah untuk mengidentifikasi teori ilmu sosial yang relevan dengan program dan menggunakan teori-teori tersebut dalam merencanakan evaluasi.

Dengan demikian, evaluasi berbasis teori muncul dari perspektif berbasis sains dan sering dianggap sebagai pendekatan kuantitatif yang ketat perdebatan tentang metode  kualitatif dan kuantitatif sekitar 1990-an. 

Evaluasi berbasis toeri digunakan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang program, kemudian menggunakan pemahaman tersebut  untuk mendefinisikan pertanyaan evaluasi. Selain itu dapat membantu evaluator memilih konsep apa yang harus diukur dan kapan mengukurnya, dan untuk meningkatkan interpretasi hasil dan umpan balik mereka kepada pemangku kepentingan dalam meningkatkan efektivitas penggunaan.

Apa itu teori program dan apa yang harus dilakukan evaluator?

Bickman mendefinisikan teori program sebagai “konstruksi model yang rasional tentang bagaimana program seharusnya bekerja” (Bickman, 1987, hal.5). Donaldson mendefinisikan teori program sebagai “proses di mana komponen program dianggap mempengaruhi hasil dan kondisi di mana proses ini beroperasi” (2007, p. 22). 

Dalam kedua kasus, m0del teori program menjelaskan logika program. Apa bedanya dengan model logika? Faktanya, mereka sangat mirip. Model logika dapat menggambarkan teori program jika artikulasi masukan, kegiatan, keluaran, dan hasil program cukup untuk menjelaskan mengapa program dimaksudkan untuk mencapai hasil. 

Model logika terkadang digunakan sebagai alat untuk mengembangkan teori program. Dengan kata lain, teori program terlihat seperti model logika. Penekanan dalam model logika ada pada tahapan input, aktivitas, output, dan hasil. Fokus pada daftar semua komponen di masing-masing kategori tersebut, meskipun tentu tidak selalu, dan kegagalan dapatmenjelaskan dasar pemikiran atau alasan di balik keberhasilan program. 

Sebaliknya, teori program, meskipun tidak mengandung kategori yang telah ditentukan sebelumnya seperti masukan, kegiatan, keluaran, atau hasil, dimaksudkan untuk menyajikan rincian alasan tersebut.

Bickman (1987) mencatat bahwa teori program harus menjelaskan hubungan antara masalah yang diasumsikan oleh pemilik program dan tindakan program. Oleh karena itu, teori program harus dimulai dengan menggambarkan klien, atau asumsi program tentang klien, sebelum klien memulai program. Model logika biasanya memulai langkah setelah itu, dengan input program. 

Penerapan Teori Program dalam Evaluasi

Menurut Chen (1990) membedakan dua model untuk mengembangkan teori program:

  1. Model pendekatan pemangku kepentingan, di mana pengevaluasi bekerja dengan pemangku kepentingan, biasanya orang-orang program utama, untuk menemukan alasan mereka atau asumsi yang mendasari keberhasilan program; dan
  2. Pendekatan ilmu sosial, di mana evaluator menggunakan pengetahuan mereka sendiri tentang program dan teori dan penelitian ilmu sosial untuk mengembangkan model.

Weiss berpendapat bahwa meningkatkan kualitas teori program adalah salah satu tantangan utama bagi para evaluator. Teori program, harus mengartikulasikan hubungan sebab akibat antara tindakan dan tujuan program; jika tidak, teori hanyalah sebuah model untuk implementasi, sebuah deskripsi dari proses program. 

Lebih lanjut Wiess mengungkapkan keprihatinannya terhadap sikap terlalu mengandalkan pemangku kepentingan program, perencana, dan praktisi untuk mengartikulasikan teori. Weiss menekankan perlunya evaluator menggabungkan masukan pemangku kepentingan dengan penelitian ilmu sosial untuk membangun teori program yang baik. Sehingga kombinasi masukan dari pemangku kepentingan, teori dan penelitian dari studi ilmu sosial yang relevan, serta pengetahuan dan keahlian para penilai perlu dilakukan. 

Donaldson (2007), dalam bukunya tentang evaluasi berbasis teori, menjelaskan langkah-langkah pengembangan teori lebih tepat berdasarkan pengalamannya dalam menggunakan evaluasi berbasis teori di beberapa proyek besar. 

Prinsip utamanya teori program yakni tidak boleh dipengaruhi oleh bagaimana evaluasi akan dilakukan — misalnya, dengan mengkhawatirkan bagaimana keterkaitan tertentu akan diuji — tetapi harus mencerminkan gambaran yang sebenarnya tentang apa yang akan dilakukan program dan bagaimana itu akan melakukannya .

Jika program gagal, itu berarti bahwa teori tersebut tidak berfungsi, setidaknya dengan kelompok klien ini dalam konteks ini. Tetapi jika program tidak diimplementasikan sesuai rencana, evaluator dapat merekomendasikan untuk mengubah implementasi agar sesuai dengan model, membuang model karena tidak layak dalam konteks ini, atau mencoba model lain. 

Dengan demikian, pendekatan berbasis teori mengatasi beberapa kegagalan pendekatan berorientasi tujuan.  Dengan informasi ini, evaluator berbasis teori berpendapat, mereka dapat menguji dan menentukan alasan keberhasilan atau kegagalan program dengan lebih baik.

Penerapan Evaluasi Berorientasi Program

Pendekatan berorientasi tujuan telah mendominasi pemikiran dan pengembangan evaluasi sejak tahun 1930-an, baik di Amerika Serikat dan di tempat lain (Madaus & Stufflebeam, 1989). Prosedur langsungnya dalam menggunakan tujuan untuk menentukan keberhasilan atau kegagalan program dan sebagai dasar untuk perbaikan program , pemeliharaan, atau penghentian kegiatan program telah terbukti sebagai prototipe yang menarik.

Dahler-Larson (2006), menggapi tren evaluasi saat ini, melihat pemantauan kinerja sebagai versi pendekatan evaluasi berorientasi tujuan atau berorientasi tujuan. Dia berpendapat bahwa evaluasi yang mendalam dan berorientasi pada tujuan telah digantikan oleh pemantauan indikator kinerja. Sistem pemantauan kinerja digunakan oleh manajer untuk memantau kemajuan menuju hasil. Sistem dapat melihat keluaran, produktivitas, efisiensi, kualitas layanan, kepuasan pelanggan, atau hasil, tetapi fokusnya adalah pada program dan hasil ( Positer , 2004). 

Model logika terkadang digunakan untuk mengidentifikasi elemen penting dalam sistem yang harus dipantau, tetapi untuk membuatnya layak untuk memantau elemen ini secara berkelanjutan memerlukan kompromi. Jadi, data untuk sistem pemantauan kinerja cenderung hanya bersifat kuantitatif dan hemat biaya untuk dikumpulkan. Hasil jangka panjang yang sebenarnya jarang diukur dalam sistem pemantauan kinerja yang berkelanjutan jika hasil tersebut sama sekali kompleks.

Meskipun versi pendekatan berorientasi tujuan terus menjadi populer di banyak lembaga pemerintah dan yayasan untuk evaluasi intensif, pendekatan evaluasi berbasis teori sering menjadi pendekatan pilihan oleh evaluator profesional, terutama mereka yang memiliki kecenderungan lebih ilmiah. Banyak lembaga pendanaan pemerintah, terutama di tingkat federal di Amerika Serikat, memerlukan program untuk mengartikulasikan teori program atau model logika mereka. 

Keunggulan dan Keterbatasan Berorientasi Program

Kelebihan Evaluasi Berorientasi Tujuan

  1. Sedernana, mudah dipaham, diikuti dan diterapkan, serta menghasilkan informasi yang secara umum disetujui oleh pemilik program sesuai dengan misi mereka
  2. Pemilik program dapat merefleksikan tujuan mereka dan mengklarifikasi generalisasi yang ambigu tentang hasil yang diinginkan
  3. Evaluator memungkinkan berdiskusi tentang tujuan yang diinginkan oleh pemilik program sehingga evaluasi ini memiliki validitas muka yang baik. Evaluator hanya bertanggung jawab atas apa yang dicapai berdasarkan apa yang dikatakan perancangnya program, dan itu jelas sah

Keterbatasan Evaluasi Berorientasi Tujuan

  1. Evaluasi hanya fokus berpikiran tunggal yakni pada tujuan dan pengukurannya, sehingga evaluator dapat mengabaikan hasil lain yang mungkin penting dari program, baik yang menguntungkan maupun merugikan, dan jika evaluator menarik kesimpulan akhir, penilaian program mungkin tidak lengkap.
  2. Mengabaikan deskripsi program dan kebutuhan untuk memperoleh pemahaman tentang konteks di mana program dilaksanakan serta mengabaikan efek dari konteks tersebut pada keberhasilan atau kegagalan program. Sehingga evaluator mengabaikan peran mereka dalam mempertimbangkan nilai tujuan program tersebut.
  3. Pendekatan ini  tampak sederhana, kelihatan “menggoda” bagi para evaluator pemula, meskipun dibelakang itu mereka akan kesulitan secara filosofis dan praktisnya seperto\i membuat pilihan dalam memutuskan tujuan mana yang akan dievaluasi dan bagaimana menafsirkan keberhasilan atau kegagalan di masing-masing

Kelebihan Evaluasi Berorientasi Teori dan Logika

  1. Penilai melibatkan pemilik program dalam dialog sehingga dapat mempelajari lebih lanjut tentang program, mulai membangun hubungan dengan pemangku kepentingan, sehingga evaluator akan mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang apa yang mungkin mereka evaluasi.
  2. Evaluator berbasis teori harus memiliki pemahaman yang lebih baik tentang teori dan nilai  dibandingkan pemangku kepentingan, sehingga kualitas evaluator sudah teruji.
  3. Berfokus pada program untuk mengidentifikasi dan merumuskan pertanyaan-pertanyaan yang akan digunakan dalam evaluasi, waktu pengumpulan data, dan metode yang tepat untuk digunakan sehingga evaluator akan merasa berkewajiban untuk mengevaluasi seluruh teori program, meskipun fokus komprehensif itu bukanlah inti dari prosesnya.
  4. Pelaksana evaluasi atau evaluator memahami program evalausi dari awal hingga akhir, kemudian memilih tautan atau komponen yang sesuai untuk mengevaluasi tahapan program dan kebutuhan informasi dari para pemangku kepentingan

Keterbatasan  Evaluasi Berorientasi Teori dan Logika

  1. Evaluator berbasis teori cenderung berfokus pada teori sehingga dapat  mengabaikan tindakan, tautan, keluaran, atau hasil program yang tidak diinginkan atau yang perlu diperhatikan. 
  2. Keinginan evaluator untuk menguji teori secara keseluruhan dapat mendorong mereka untuk mengabaikan nilai atau kebutuhan informasi dari para pemilik program.
  3. Menyederhanakan kompleksitas penyampaian program dan konteks , diman realitas penyampaian program itu kompleks dan tentu saja teori program sudah menyederhanakan kompleksitas itu, sehingga evaluator dapat mengidentifikasi elemen yang paling penting untuk dievaluasi, meskipun demikian, reduksionisme seperti itu tetap akan gagal menyampaikan kompleksitas program yang sebenarnya dan ini hanya menjelaskan bahwa kompleksitas memiliki peran penting dalam evaluasi.

Penyederhanaan yang berlebihan sering menyebabkan pembuat kebijakan gagal memahami betapa sulit dan mahal program untuk mencapai tujuan yang ditetapkan.  Dahler- Larson menyerukan perlunya “menjembatani kesenjangan antara konvensi untuk representasi yang relatif sederhana dari model kausalitas  di satu sisi, dan realitas kompleks di sisi lain”

Evaluasi Bebas Tujuan

Alasan untuk evaluasi bebas tujuan dapat diringkas yaitu tujuan tidak boleh dianggap seperti yang sudah ditentukan. Tujuannya umumnya tidak lebih dari retorika dan belum secara utuh mengungkapkan tujuan yang sebenarnya dari program. Selain itu, banyak hasil program yang penting tidak dimasukkan dalam daftar sasaran program evaluasi.

Scriven (1972) fungsi terpenting evaluasi bebas tujuan àmengurangi bias yang terjadi dari mengetahui tujuan program dan meningkatkan objektivitas dalam menilai program secara keseluruhan. Dalam evaluasi yang berorientasi pada tujuan, seorang evaluator diberi tahu tentang tujuan program sehingga pikirannya akan dibatasi dalam persepsi tujuan tersebut, tujuan ini bertindak seperti penutup mata, menyebabkan dia kehilangan hasil penting yang tidak terkait langsung dengan tujuan tersebut

Misalnya, seorang evaluator diberi tahu bahwa tujuan program rehabilitasi putus sekolah adalah

  1. membawa anak putus sekolah ke dalam program pelatihan kejuruan,
  2. melatih mereka dalam pekerjaan yang produktif, dan
  3. menempatkan mereka pada pekerjaan yang stabil. 

Dia mungkin menghabiskan seluruh waktunya untuk merancang dan menerapkan langkah-langkah untuk melihat ketercapaian tujuan tersebut. Hal itu, dalah tujuan yang bermanfaat, dan program mungkin berhasil dalam semua hal ini. Tetapi bagaimana dengan fakta bahwa tingkat kejahatan orang lain (non-putus sekolah) yang menerima pelatihan kerja meningkat tiga kali lipat sejak putus sekolah dibawa ke program pelatihan kejuruan? Memang, kurikulum tersembunyi tampaknya bermunculan: menanggalkan mobil. 

Berikut ini adalah karakteristik utama dari evaluasi tanpa tujuan:

  1. Penilai sengaja menghindari kesadaran akan tujuan program.
  2. Sasaran yang telah ditentukan sebelumnya tidak diizinkan untuk mempersempit fokus studi evaluasi.
  3. Evaluasi tanpa tujuan berfokus pada hasil aktual daripada hasil program yang diinginkan.
  4. Penilai bebas tujuan memiliki kontak minimal dengan manajer program dan staf.
  5. Evaluasi tanpa tujuan meningkatkan kemungkinan munculnya efek samping yang tidak terduga.

Evaluasi yang berorientasi pada tujuan dan tanpa tujuan tidak saling eksklusif, tetapi keduanya akan  saling melengkapi.

Konsep dan Teori Model Evaluasi Program

Pendekatan evaluasi berorientasi tujuan adalah salah satu pendekatan pertama untuk evaluasi dan masih umum digunakan sampai sekarang. Beberapa bentuknya saat ini adalah pengujian berbasis standar dan akuntabilitas dalam pendidikan dan sistem pemantauan kinerja yang digunakan di banyak program pemerintah. Model pendekatan berorientasi pada tujuan berfokus pada mengartikulasikan tujuan program dan mengumpulkan data untuk menentukan sejauh mana tujuan tersebut dicapai. 

Evaluasi model logika sering digunakan oleh manajer program dan evaluator saat ini untuk menghubungkan masukan, proses, keluaran, dan hasil program dan dapat berfungsi sebagai dasar untuk membuat keputusan tentang program atau kegiatan evaluasi.

Pendekatan evaluasi berbasis teori atau teori memanfaatkan teori dan penelitian ilmu sosial yang relevan dengan program dan asumsi pemangku kepentingan tentang mengapa program harus bekerja, untuk mengembangkan teori program. Teori program ini kemudian berfungsi sebagai dasar untuk memilih pertanyaan evaluasi dan membuat keputusan tentang apa yang akan dipelajari dan kapan mengumpulkan data tentangnya. Evaluasi berbasis teori adalah pendekatan yang sering digunakan dalam evaluasi saat ini.

Model pendekatan evaluasi tanpa tujuan diusulkan terutama untuk mengidentifikasi efek samping yang tidak diantisipasi dari program yang mungkin terlewatkan oleh evaluasi yang diarahkan pada tujuan atau berorientasi pada tujuan karena fokus pada hasil program yang diinginkan daripada pada hasil program yang sebenarnya.

Baca juga: Metode Ward dalam Cluster Analisis

Bacaan yang Disarankan

  • Donaldson, S. I. (2007). Program theory-driven evaluation science: Strategies and applications. New York: Lawrence Erlbaum Associates.
  • Frechtling, J. A. (2007). Logic modeling methods in program evaluation. San Francisco: Jossey-Bass.
  • Tyler, R. W. (1991). General statement on program evaluation. In M. W. McLaughlin & D. C. Phillips (Eds.), Evaluation and education: At quarter century. Ninetieth yearbook of the National Society for the Study of Education, Part II. Chicago: University of Chicago Press.
  • United Way of America. (1996). Measuring program outcomes. Alexandria, VA: United Way of America.
  • Weiss, C. H., & Mark, M. M. (2006). The oral history of evaluation Part IV: The professional evolution of Carol Weiss. American Journal of Evaluation, 27(4), 475–483.
  • Buku utama yang dijadikan rujukan dalam tulisan ini dapat anda dapatkan pada link Program Evaluation Alternative Approaches and Practical Guidelines.

Angket Gaya Belajar

Herman Anis
1 min read

Angket Minat Belajar

Herman Anis
2 min read

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: